Joseph Setiawan's Blog

Sharing About Automotive, Traveling, Business Opportunity & etc

Automotive – Ragam Penyakit AC Kendaraan

with one comment

AC mobil menyala normal, tapi kabin mobil tetap panas. Bengkel AC dan peranti pendingin kabin didaulat tak bermasalah, Freon tidak bocor, kelistrikan normal tetapi AC tak mau dingin saat mesin stasioner

Ambil contoh seperti saat macet atau jalan perlahan. Alhasil kabin malah jadi anget. AC baru bekerja normal mendinginkan kabin bila mobil dalam kondisi bergerak (berjalan).

“Penyebabnya bisa banyak hal, tetapi jarang diperhatikan pemilik mobil,” wanti Mamat dari Lin Karya AC di bilangan Kebon Jeruk, Jakbar.

Kondisi AC seperti ini bisa terjadi bila perbandingan kompresi di dalam kompresor sudah lemah. Bisa juga karena ekstra fan yang ada di depan kondensor juga ikutan loyo.

Ekstra fan lemah bisa menjadi penyebab AC tidak dingin
Saat pengecekan di bengkel, hal itu dianggap bukan masalah karena fokusnya pada pencarian kebocoran freon.

Kompresor yang masih bekerja dan kipas listrik yang masih berfungsi, sering dianggap aman. Padahal kerjanya sudah tidak maksimal.

Logikanya, bila mobil dalam kondisi berhenti saat mengantri lampu merah (kondisi stasioner/idle 1.000 rpm), kompresor tetap bekerja namun tidak optimal lagi.

Bila kompresor yang masih sehat bisa ‘menendang’ freon hingga ke evaporator dan menghasilkan hawa dingin, tidak halnya bila kompresi sudah drop.

Kompresor baru bisa normal menendang freon bila mobil sudah bergerak, alias berada di putaran mesin lebih tinggi (di atas 2.000 rpm) saat mesin digas.

Ditambah lagi dengan ekstra fan yang sudah lemah, sehingga hembusan angin yang seharusnya bisa mendinginkan kondensor tak memberikan pengaruh apa-apa.

Bongkar kompresor agar tendangan kembali normal
“Kecuali mobil diesel yang memang tak perlu ekstra fan,” jelas Rohim dari Sejuk AC di Pos Pengumben, Jaksel.

Kompresor dengan perbandingan kompresi rendah biasanya ditandai dengan gejala bunyi ngorok saat bekerja.

Bisa juga dirasakan hilangnya tendangan kompresor yang hampir tidak terasa saat AC diaktifkan.

Mau tak mau, kompresor harus dibongkar. Untuk model lama yang masih memakai sistem piston harus diservis untuk diganti ring kompresinya dengan biaya antara Rp 500-800 ribu (belum termasuk isi ulang freon).

“Untuk beberapa AC harus diganti karena tak bisa diperbaiki,” terang Rohim lagi. Khususnya untuk kompresor model anyar yang memakai sistem rotary (non-piston), bila sudah jebol sebaiknya diganti.

Baik yang baru gres maupun versi copotan. Kompresor rotary eks limbah lazim dibanderol Rp 1,2-1,5 juta sudah termasuk pembuatan braket baru.

Berlaku sama untuk ekstra fan, bila sudah lemah ganti saja dengan yang masih berputar kencang. Biasanya kipas versi limbah bisa diandalkan selama 1 tahun dengan pasaran antara Rp 300-750 ribu berikut bongkar pasang.

Sumber :
mobil.otomotifnet.com
Penulis : KL:X | Teks Editor : Bagja
Kamis, 27 Januari 2011

Written by Joseph Setiawan

October 4, 2011 at 7:21 PM

One Response

Subscribe to comments with RSS.

  1. apa efek bila terkena/terhirup hidung gan ?

    satria

    March 28, 2014 at 9:04 PM


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: