Joseph Setiawan's Blog

Sharing About Automotive, Traveling, Business Opportunity & etc

Automotive – Penyebab Alternator Mobil Soak

leave a comment »

Alternator termasuk salah satu komponen vital pada mobil karena berfungsi sebagai penyuplai listrik ke aki. Bisa dibayangkan bila pasokan tidak lancar, lama kelamaan kendaraan bisa tak jalan alias mogok lantaran aki soak.

Menurut Atek, pemilik gerai alternator di Jalan Haji Nawi, Jakarta Selatan, alternator tidak ada perawatan khusus atau servis berkala. Usia pakainya dari kondisi baru bisa mencapai 5 tahunan. Setelah melewati masa tersebut kecenderungan kinerja alternator mulai berkurang dan berakibat pasokan listrik minim atau bahkan tidak sama sekali.

Usia pakai bisa saja lebih cepat diakibatkan beberapa faktor. “Penggunaan barang elektronik dengan beban listrik yang besar seperti modifikasi lampu, pemasangan audio dan monitor ,” ungkap Atek. Biasanya, lanjutnya, kapasitas pengisian bawaan pabrik hanya menyisakan antara 5 – 10 A sebagai cadangan. Ketika ada penambahan komponen melebihi batas maka alternator harus diganti dengan kapasitas yang sesuai atau dimodifikasi dengan mengganti gulungan atau memasang penguat. Jika tidak, maka kerja makin berat dan memakan usia lebih cepat.

Pemicu lain alternator soak, ketika melintasi banjir dengan ketinggian air tepat dengan posisi alternator (+/- 50 cm) sehingga bisa merusak ketika dalam kondisi aktif. Lain hal, menurut pengusaha yang memkulai karirnya sejak 2000 banjir diterjang alternator dalam kondisi tidak aktif karena kapasitas sudah penuh.

Tanda-tanda alternator mulai soak lampu indikator bergambar aki atau tulisan ‘CHG’ menyala. “Selain itu terdengar suara dari alternator akibat bearing yang sudah mulai aus. Jika tidak segera diganti, rotor dan stator akan bersentuhan, timbul panas, dan akhirnya bisa gosong,” ungkap Atek. Kalau sudah gosong otomatis tidak bisa digunakan lagi alias rusak total. Hanya rumah alternator saja yang bisa digunakan kembali.

Nah, guna mencegah banyaknya komponen yang diganti, ketika sudah melewati masa kerjanya atau muncul suara aneh, segera lakukan reproduksi. Maksudnya, beberapa komponen utama di dalamnya harus diganti baru, antara lain pengatur voltase dan penyearah arus (rectifire). Sementara gulungan, rotor dan stator masih bisa dipakai. Setelah diganti alternator bisa digunakan paling tidak 3 tahun dengan pemakaian normal. “Pastikan bengkel reproduksi memberikan jaminan paling tidak setahun,” tutup Atek.

Sumber :
Nih,
Aris F. Harvenda, Bastian
Sabtu, 18 Februari 2012
KompasOtomotif

Written by Joseph Setiawan

March 5, 2012 at 12:47 AM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: